Skip to main content

Day 16 - Sistem Kanban

Sistem Kanban

Reorder point method adalah metode untuk menentukan suatu titik dimana harus menambah persediaan bahan sebelum kehabisan. Kanban System adalah suatu alat untuk mengendalikan produksi.

  • Kanban bukanlah aspek sentral dalam sistem produksi Just In Time. Kanban merupakan salah satu dari beberapa alat yang digunakan untuk mempertahankan produksi JIT. Kanban sangat berhubungan erat dengan persediaan barang dalam proses
  • Sistem kanban tercipta karena terinspirasi dari metode manajemen persediaan statistik yaitu reorder point method
  • Reorder point method memungkinkan pabrik untuk melakukan pemesanan ulang dengan volume part atau produk yang sama setiap kali persediaan berada pada reorder point.
  • Ketika jumlah persediaan turun ke titik reorder point maka dilakukan pemesanan dengan jumlah part yang sama seperti sebelumnya untuk mengganti persediaan yang habis.


The Characteristic of Reorder Point Method 

  • Menurunkan biaya inventory
  • Kondusif digunakan pada sistem pemesanan ulang otomatis (automated reordering system)
  • Meringankan beban kerja clerical
  • Tidak cocok untuk tipe permintaan yang berfluktuasi tajam
  • Memungkinkan inventory dapat dikelola tanpa harus memperhatikan fluktuasi permintaan

Dapat disimpulkan bahwa reorder point method adalah metode pengelolaan inventory yang baik jika inventory terdiri dari produk yang memiliki ciri :

  • Relatif murah
  • Volume konsumsi stabil
  • Mudah dibeli dan disimpan


Level Production 

  • Jika permintaan mengalami pasang surut yang besar dan tidak dapat diprediksi, maka sistem kanban pun tidak dapat mencegah kekurangan atau kelebihan produk ( stockout atau inventory).
  • Namun kita dapat menggunakan level production untuk meratakan volume dan jenis tipe produk yang akan produksi. Level production digunakan untuk meminimalisir waste.
  • Oleh karena itu, proses produksi tidak dilakukan dalam jumlah besar atau batch

Perbedaan dan Persamaan Reorder Point Method dan Kanban System 


Conventional Production System and the Kanban System 

  • Pabrik yang menggunakan conventional production work order menggunakan sistem dorong (push system) yang mana hulu proses lebih diprioritaskan daripada hilir dalam hal ini bagaimana barang dipindahkan dan dikendalikan antar proses.

  • Sedangkan sistem tarik (pull system) merupakan prinsip dasar sistem kanban. Dalam sistem kanban, prosesnya hilir hanya mengambil dari proses hulu barang yang dibutuhkan, hanya pada saat barang dibutuhkan dan dalam jumlah yang diperlukan.

  • Saat proses hulu kehabisan produk maka proses tersebut menarik lebih banyak workpiece/benda kerja dari proses sebelumnya dan ini akan berulang sebagai rantai

Difference between conventional Work Orders and Kanban 










Function and Rules of Kanban Functions 

Kanban sebagai alat untuk membangun dan mempertahankan just in time sehingga mirip dengan saraf otonom. Ketika beberapa maslaah terjadi pada proses hilir, sistem memiliki fungsi untuk memperingatkan proses hulu dan menghentikan jalur produksi.

function kanban


Function 1 : To Act as an Autonomic Nervous System for Just-In- Time Production
Kanban meneruskan informasi tentang kondisi hilir ke proses hulu seperti saraf otonom yang memberi tahu otak tentang rangsangan yang dihadapi oleh saraf periferi tubuh.

  • Fungsi tersebut dipecah menjadi 2 peran

1.Untuk memberikan informasi penjemputan (pickup) dan perintah kerja (work order information)

data tentang bahan mana yang telah digunakan dan dalam jumlah berapa, petunjuk tentang di mana dan bagaimana barang-barang tertentu harus diproduksi.

2.Untuk menghilangkan pemborosan produksi yang berlebihan

Dalam sistem kanban, produksi terjadi ketika barang ditarik dari hulu proses. Jika tidak maka tidak ada produksi yang terjadi. Oleh karena itu, sistem kanban disebut sebagai sitem tarik.

Function 2 : To Improve and Strengthen the Factory

Kanban berfungsi sebagai alat kontrol visual. Kanban meneruskan informasi tentang kondisi hilir ke proses hulu seperti saraf otonom yang memberi tahu otak tentang rangsangan yang dihadapi oleh saraf periferi tubuh.

  • Fungsi tersebut dipecah menjadi 2 peran

1. Sebuah alat untuk kontrol visual

Kanban menunjukkan informasi yang jelas tentang bagaimana operasi pabrik berjalan dan barang mana dalam arus barang yang menerima prioritas produksi tertinggi. Ini membuat kanban sebagai alat yang sangat baik untuk kontrol visual.

2. Sebuah alat untuk meningkatkan perbaikan.

Persediaan cenderung menyembunyikan masalah di pabrik. Demikian pula, kanban yang berlebihan menunjukkan terlalu banyak kelonggaran/slack di dalam persediaan barang dalam proses. Mengurangi jumlah sirkulasi kanban dapat membantu mengungkap masalah yang masih tersembunyi di bawah kondisi kondisi slack.

Jenis - jenis Kanban


1.Kanban Pemasok

JUGA DIKENAL SEBAGAI "KANBAN PEMESANAN SUKU CADANG", KANBAN INI DIGUNAKAN UNTUK MEMESAN SUKU CADANG DALAM JUMLAH BESAR YANG PERLU DIKIRIM KE JALUR PERAKITAN. SERINGKALI, KANBAN TERSEBUT DIKIRIM KE PEMASOK LUAR YANG MENGIRIMKAN SUKU CADANG SESUAI PERMINTAAN .

2.Kanban Pabrik


KANBAN DI PABRIK DIGUNAKAN UNTUK MEMESAN SUKU CADANG TERSEBUT DARI PROSES HULU. OLEH KARENA ITU, MEREKA JUGA DIKENAL SEBAGAI “KANBAN PENGAMBILAN” ATAU “KANBAN PENARIKAN”. JENIS KANBAN DI PABRIK DAPAT BERKISAR DARI PIRING BIASA HINGGA “KANBAN KOTAK” (DITEMPELKAN PADA KOTAK) DAN “KANBAN GEROBAK” (DITEMPELKAN PADA GEROBAK).

3.Kanban Produksi


KANBAN PRODUKSI DIGUNAKAN UNTUK PERSEDIAAN DALAM PROSES DALAM PROSES. INI ADALAH JENIS KANBAN YANG KEBANYAKAN ORANG PIKIRKAN PERTAMA KALI KETIKA KANBAN DISEBUTKAN SECARA KESELURUHAN. DAPAT DIGUNAKAN BAIK DALAM JALUR KHUSUS ATAU TIDAK KHUSUS, KANBAN PRODUKSI MEMBERIKAN INSTRUKSI TENTANG OPERASI PADA SETIAP PROSES YANG TIDAK MEMERLUKAN (ATAU HAMPIR TIDAK ADA) WAKTU PERGANTIAN

4.Sinyal Kanban


SINYAL KANBAN YAITU MEMINDAHKAN BEBERAPA JENIS PERALATAN (SEPERTI MESIN PRESS) LANGSUNG KE JALUR PRODUKSI DAPAT MENJADI SULIT KARENA BIAYA YANG DIPERLUKAN. SELAIN ITU, KETIKA TERJADI PERUBAHAN MODEL, PROSEDUR PERGANTIAN UNTUK PERALATAN TERSEBUT BISA SANGAT MEMAKAN WAKTU. AKIBATNYA, PRODUKSI LOT TERKADANG TIDAK DAPAT DIHINDARI . KANBAN SINYAL DIGUNAKAN UNTUK SITUASI PRODUKSI LOT .

Kanban pada Processing dan Assembly Lines 


Pada jaman dulu, kanban adalah mode yang terkenal di Jepang. Bahkan setiap pabrik mengadopsi sistem kanban. Tapi sembilan dari sepuluh perusahaan yang mengadopsinya ternyata tidak berhasil untuk menerapkannya seperti yang mereka harapkan.

Apa masalahnya? Biasanya, masalahnya adalah pabrik mencoba menuai beberapa manfaat dari sistem kanban saja, tanpa mengubah produksi sistemnya.

Dari perspektif menghilangkan pemborosan, yang terbaik adalah tidak menggunakan kanban sama sekali. Bagaimanapun, agar sebuah pabrik memiliki kanban, itu harus memiliki persediaan dalam proses, dan persediaan dalam proses adalah bentuk waste.

Selain itu, arus barang dibuat lebih banyak terlihat, yang membuat masalah lebih mudah ditemukan. Bahkan ketika output yang dibutuhkan meningkat, pabrik dapat merespon dengan omset lebih cepat daripada lot yang lebih besar, sehingga dapat mempertahankan secara adil tingkat persediaan yang stabil.

Administrasi Kanban Pada Purchasing 


Dalam contoh ini, kanban tidak diteruskan ke agen pembelian, tapi sebaliknya hanya digunakan di pabrik. Untuk memungkinkan hal ini, pabrik menghitung jumlah kanban untuk mendapatkan nomor pesanan, kemudian mengisi lembar pesanan dan mengirimkannya melalui telefax ke pembeli, bersama dengan nomor kanban individu. Saat barang dikirim, kanban memiliki nomor itu diambil dan dilampirkan ke item dalam perjalanan ke tempat penyimpanan. Ini berarti kanban juga digunakan sebagai pengganti voucher pengiriman.
  • Sebelum melakukan perbaikan ini, penanggung jawab pemesanan tidak memiliki gagasan yang jelas tentang bagaimana barang mengalir masuk pabrik, dan bahkan harus datang ke pabrik setiap hari untuk mengetahui apa yang perlu dipesan. Situasi ini menyebabkan persediaan yang lebih besar, item yang hilang, dan kekurangan stabilitas.

A Novel Type of Kanban


Kanban bola golf ini menunjukkan jumlah keluaran dan menggunakan warna yang berbeda untuk menunjukkan model produk yang berbeda. Parasut pneumatik menempatkan bola ke saluran yang membawanya melintasi jarak 2Kanban bola golf ini menunjukkan jumlah keluaran dan menggunakan warna yang berbeda untuk menunjukkan model produk yang berbeda. Parasut pneumatik menempatkan bola ke saluran yang membawanya melintasi jarak 200 hingga 300 meter. Mereka kemudian “diambil” tepat di depan para pekerja. Karena bola golf datang dalam urutan di mana kotak suku cadang digunakan di jalur perakitan, mudah untuk mempertahankan urutan yang sama di jalur pemrosesan.00 hingga 300 meter. Mereka kemudian “diambil” tepat di depan para pekerja. Karena bola golf datang dalam urutan di mana kotak suku cadang digunakan di jalur perakitan, mudah untuk mempertahankan urutan yang sama di jalur pemrosesan.


Last modified: Thursday, 11 August 2022, 11:23 AM